Selamat Datang dan Berkunjung di Blog Sederhana ini, Semoga Bermanfaat"Salam Cinta Damai"-Asep Jamaludin...

Friday, October 23, 2015

PROPOSAL PENELITIAN TINDAKAN KELAS (PTK) AL QUR'AN HADITS




Oleh:  



 YAYASAN PENDIDIKAN ISLAM NURUL FADHILAH (YADINA) 
MADRASAH TSANAWIYAH NURUL FALAAH DESA CIBADUNG KECAMATAN GUNUNG SINDUR KABUPATEN BOGOR TAHUN 2015



A. Pendahuluan (Latar Belakang Masalah) 
Al-Quran adalah kalam Allah yang disampaikan oleh malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad Saw. sebagai pedoman hidup bagi seluruh manusia agar bisa selamat di dunia maupun akhirat. Al-Quran merupakan mukjizat terbesar yang diberikan.... Untuk versi contoh lengkap silahkan download disini
Allah kepada Nabi Muhammad Saw. dan bagi orang yang membacanya akan mendapatkan pahala ibadah. Dr. H. Muhammad Suma, MA, SH. dalam Tafsir Ahkam I mengatakan bahwa:
“Betapapun awamnya seorang muslim dan muslimat, niscaya mereka tahu dan harus tahu bahwa al-Quran al-Karim (yang terdiri atas 30 juz, 114 surat, 6000 ayat lebih, 77.349 kalimat dan lebih dari 323.000 huruf) itu adalah sumber utama dan pertama agama Islam. Secara garis besar, al-Quran berisikan tentang aqidah (keimanan), akhlak, janji baik dan ancaman buruk (wa’ad dan wa’id), kisah atau sejarah, syariat (hukum), ilmu pengetahuan dan teknologi dan lain-lain” (Muhammad A. Summa; 1997: 1). Setiap mu’min yakin, bahwa membaca al-Quran saja, sudah termasuk amal yang sangat mulia dan akan mendapat pahala yang berlipat ganda, sebab al-Quran adalah sebaik-baik bacaan bagi orang mu’min baik dikala senang maupun dikala susah, dikala gembira atau sedih. Terlebih membaca al-Quran itu bukan saja menjadi amal dan ibadah, tetapi juga menjadi obat dan penawar bagi orang yang gelisah jiwanya. Namun pada kenyataannya masih banyak muslim yang tidak mampu membaca al-Quran dengan baik bahkan tidak mampu membaca sama sekali. Ini sangat miris dan riskan bagi generasi Islam selanjutnya. (Masalah: Fenomena di Kelas) Dan itu pun terjadi pada siswa kelas VII Mts. Nurul Falaah Cibadung Gunung Sindur Kab. Bogor yang seharusnya sudah bisa dan lancar membaca al-Quran, karena pada jenjang Sekolah Dasar pasti sudah dipelajari dasar-dasarnya yang seharusnya pada tingkat SMP/MTs tinggal mendalami dan mengembangkannya. Di antara penyebabnya diduga karena tidak semua siswa seusia SMP atau sebelumnya rajin mengaji atau aktif di Madrasah Diniyah. Pada segi lain sering ditemukan kenyataan siswa yang terlihat malas dan tidak bersemangat jika belajar al-Quran. Kurangnya minat itu terlihat dari tidak ada gairah dan antusias jika disuruh membaca al-Quran, masih banyak yang acuh hanya diam saja, ada yang bercanda, bahkan ada yang mengobrol. Dan ketika disuruh seorang-seorang masih banyak yang jauh dari kaidah membaca al-Quran yang benar. Ketiga permasalahan tersebut tidak bisa dipecahkan secara sekaligus, namun harus bertahap mulai dari tumbuhnya minat siswa untuk belajar al-Quran, penguasaan dasar-dasar membaca al-Quran seperti penguasaan huruf-huruf hijaiyah dan kemudian penerapan hukum-hukum (tajwid) membaca al-Quran. (Identifikasi Masalah) Fenomena seperti dikemukakan di atas membuat penulis sebagai pendidik khususnya pada bidang studi Al Qur’an Hadits menjadi resah dan berusaha mencari solusi yang efektif untuk mengatasinya. Dari kenyataan tersebut teridentifikasi tiga masalah yang muncul, yaitu: 1) rendahnya minat; 2) rendahnya kemampuan menguasai dasar-dasar al-Quran; 3) rendahnya kemampuan menguasai hukum-hukum membaca al-Quran. Setelah direnungkan dan dikaji berdasarkan teori yang ada, maka ditemukan beberapa faktor penyebab yang berhasil diidentifikasi, diantaranya: 1) metode dan media belajar kurang menarik dalam menumbuhkan minat siswa; 2) diduga metode yang digunakan dan suasana pembelajaran kurang menyebabkan daya hafal siswa meningkat; 3) teknik belajar yang diterapkan belum efektif mempercepat penerapan hukum-hukum membaca al-Quran. Sejalan dengan itu, maka terdapat beberapa alternatif solusi yang diperlukan, diantaranya: 1) diperlukan metode dan media baru yang dapat menumbuhkan minat belajar; 2) diperlukan metode atau teknik yang dapat meningkatkan kemampuan hafalan, dan 3) diperlukan teknik atau alat yang dapat memudahkan penerapan hukum-hukum membaca al-Quran. (Teori Sebagai Argumen Tindakan Pemecahan) Menurut teori, belajar akan lebih berhasil bila situasinya menyenangkan (Sagala; 2006: 100). Proses belajar akan lebih baik jika siswa memiliki minat terhadap kegiatan belajar (Sutikno; 2009: 16). Belajar hafalan dapat lebih baik hasilnya, jika disertai minat, sebab minat seperti menurut Kurt Singer, adalah suatu landasan yang paling meyakinkan untuk keberhasilan suatu proses belajar. Menurutnya lagi, jika siswa merasa ingin belajar, ia akan cepat mengerti dan mengingatnya (Singer; 1987: 78). Edgar Dale yang terkenal dengan Kerucut Pengalaman (Cone of Experience) mengemukakan bahwa kemampuan manusia memperoleh ilmu pengetahuan atau pengalaman belajar seseorang diperoleh dari indera lihat sebanyak 75%, 13% melalui indera dengar, dan selebihnya melalui indera lainnya. Gabungan dari berbagai media yang ada pada multimedia memanfaatkan gabungan dari indera pada manusia untuk pencapaian suatu kompetensi dan tingkat pemahaman peserta didik. Multimedia merupakan proses komunikasi interaktif berasaskan teknologi komputer yang menggabungkan penggunaan berbagai unsur media digital seperti teks, audio, grafik, animasi dan video untuk menyampaikan maklumat. Multimedia adalah kata gabungan yang merujuk banyak dan keberagaman alat atau perantara komunikasi. Multimedia juga boleh merujuk kepada penggunaan teknologi komputer untuk menciptakan, menyimpan dan menggunakan kandungan multimedia. (Rencana Tindakan Pemecahan) Atas dasar teori di atas, maka untuk pembelajaran Al-Quran Hadits di Semester I Kelas VII Mts. Nurul Falaah Cibadung Gunung Sindur Kab. Bogor dirancang suatu upaya untuk meningkatkan minat belajar siswa dan kemampuan membaca al-Quran dengan menggunakan Multimedia Interaktif Slide Power Point. Untuk memastikan proses dan keberhasilannya, akan diteliti melalui kegiatan Penelitian Tindakan Kelas dengan judul: UPAYA MENINGKATKAN MINAT DAN KEMAMPUAN MEMBACA AL-QURAN MELALUI MULTIMEDIA INTERAKTIF SLIDE POWER POINT (Penelitian Tindakan Kelas Pada Mata Pelajaran Al-Quran Hadits di Kelas VII Mts. Nurul Falaah Cibadung Gunung Sindur Kab. Bogor) 

B. Perumusan Masalah 
Masalah yang menjadi fokus utama penelitian ini adalah: “adakah proses belajar melalui Multimedia Interaktif Slide Power Point dapat meningkatkan minat belajar dan kemampuan membaca al-Quran siswa kelas VII MTs. Nurul Falaah ?” Sejalan dengan fokus rumusan masalah penelitian tersebut, dan sejalan dengan model penelitian kualitatif yang dipilih, secara lebih rinci diajukan pertanyaan penelitian sebagai berikut: 1. Bagaimana setting (latar alamiah) kelas VII Mts. Nurul Falaah Cibadung Gunung Sindur Kab. Bogor saat pembelajaran dengan menggunakan Multimedia Interaktif Slide Power Point? 2. Bagaimana tingkat ketepatan proses pembelajaran dengan Multimedia Interaktif Slide Power Point pada pembelajaran Al-Quran Hadits di kelas VII Mts. Nurul Falaah Cibadung Gunung Sindur Kab. Bogor? 3. Bagaimana kepastian hasil peningkatan minat dan kemampuan membaca al-Quran siswa setelah pembelajaran melalui Multimedia Interaktif Slide Power Point? 
C. Tujuan Penelitian 
Sejalan dengan pertanyaan penelitian di atas, maka penelitian ini bertujuan untuk: 1. Memastikan bahwa setting kelas VII Mts. Nurul Falaah Cibadung Gunung Sindur Kab. Bogor kondusif pada saat pelaksanaan pembelajaran melalui Multimedia Interaktif Slide Power Point; 2. Memastikan bahwa proses pembelajaran dengan Multimedia Interaktif Slide Power Point di kelas VII Mts. Nurul Falaah Cibadung Gunung Sindur Kab. Bogor berjalan tepat sesuai dengan teori; 3. Memastikan terdapat peningkatan minat belajar dan kemampuan membaca al-Quran siswa kelas VII Mts. Nurul Falaah Cibadung Gunung Sindur Kab. Bogor. 
D. Manfaat Penelitian 
1. Manfaat teoritis: 
a. Hasil Penelitian ini diharapkan dapat meningkatkan profesionalisme guru dalam proses pembelajaran; 
b. Dengan dilakukannya Penelitian Tindakan Kelas semakin menumbuhkan proses kreatif dan inovasi pembelajaran, khususnya dalam pembelajaran Al-Quran Hadits. 2. Manfaat praktis: a. Hasil penelitian ini diharapkan dapat meningkatkan minat dan hasil belajar siswa, dalam bidang studi Al-Quran Hadits, khususnya kemampuan membaca al-Quran; b. Hasil penelitian diharapkan dapat menambah kepastian dan keyakinan guru bahwa media yang digunakan dilakukan dengan proses yang benar dan hasil yang baik. E. Kajian Pustaka (Kerangka Pemikiran) 1. Multimedia Interaktif Slide Power Point; kelebihan media, dan Syntax-nya: (konsep X) a. Multimedia adalah media yang menggabungkan dua unsur atau lebih media yang terdiri dari teks, grafis, gambar, foto, audio, video dan animasi secara terintegrasi. Multimedia terbagi menjadi dua kategori, yaitu: 1) Multimedia linier; yaitu multimedia yang tidak dilengkapi dengan alat pengontrol apapun yang dapat dioperasikan oleh pengguna. Multimedia ini berjalan sekuensial (berurutan), contohnya: TV dan film. 2) Multimedia interaktif adalah suatu multimedia yang dilengkapi dengan alat pengontrol yang dapat dioperasikan oleh pengguna, sehingga pengguna dapat memilih apa yang dikehendaki untuk proses selanjutnya. b. Slide Power Point adalah program aplikasi yang bisa digunakan untuk membuat sebuah animasi sederhana. Dapat membuat media aplikasi presentasi yang diperkaya dengan gambar atau foto, dan sound. 1) Peneliti menata ruangan sedemikian rupa (agar siswa terfokus terhadap media yang disajikan oleh guru); 2) Peneliti melakukan penilaian, penyimpulan, memberi masukan dan menutup pelajaran. 2. Pengertian, faktor yang mempengaruhi, dan indikator Minat (konsep Y.1): a. Minat adalah kecenderungan yang tetap untuk memperhatikan dan mengenang sesuatu. Dalam pengertian lain minat didefinisikan sebagai suatu rasa lebih suka dan rasa keterikatan pada suatu hal atau aktivitas tanpa ada yang menyuruh (Sutikno; 2009: 16). Menurut Moh. Surya minat yaitu seberapa besar individu merasa suka atau tidak suka kepada suatu rangsangan (Surya; 2004: 71). b. Minat dapat dipelajari dan ditumbuhkan dengan menciptakan pembelajaran menjadi menarik, menyenangkan dan memuaskan (Singer; 1987: 78). c. Minat merupakan landasan pokok untuk keberhasilan suatu proses belajar; jika seorang murid memiliki minat, rasa ingin belajar, maka akan cepat mengerti dan mengingatnya (hafal) (Singer; 1987: 78). Hal tersebut didasarkannya pada pernyataan terkenal Zulliger, seorang tokoh psikoanalitis yang menyatakan bahwa: “rasa takut akan membuat orang menjadi bodoh!” (Singer; 1987 :4). d. Minat ditandai dengan adanya beberapa indikasi seperti: 1) Perhatian, memperhatikan dengan antusias; 2) hasrat bertanya; 3) curiousity: atau rasa ingin tahu; (Singer; 1987: 79-84); 4) perasaan senang; 5) kepuasan (Sutikno; 2009: 16). 3. Pengertian, faktor yang mempengaruhi, dan indikator kemampuan membaca al-Quran: (konsep Y.2) a. Kemampuan menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah kesanggupan, kecakapan, kekuatan. Membaca adalah aktivitas yang kompleks yang melibatkan berbagai faktor yang datangnya dari dalam diri pembaca dan faktor luar. Selain itu membaca juga dapat dikatakan sebagai jenis kemampuan manusia sebagai produk belajar dari lingkungan dan bukan kemampuan yang bersifat insting atau naluri yang dibawa sejak lahir (Nur Hadi; 1978: 123). b. Menurut Sofhah Sulistyowati, kegiatan membaca merupakan sesuatu yang sangat penting bagi setiap pelajar, dimana dengan membaca secara teratur ia akan dapat menyerap gagasan, menambah wawasan, bahkan bisa menjadikan sebagai hiburan serta menambah semangat. Dari beberapa definisi diatas, dapat disimpulkan bahwa kemampuan membaca al-Quran adalah seberapa jauh santri dalam melihat dan membaca ayat-ayat al-Quran dengan melisankan atau dalam hati dan mengeja serta melafalkan apa yang tertulis di dalamnya (termasuk pula siswa) (Sofchah Sulistyowati; 2001: 61). c. Secara garis besar faktor-faktor yang mempengaruhi belajar banyak jenisnya, namun dapat digolongkan menjadi dua faktor, antara lain: a) Faktor intern (dari dalam) Adalah faktor yang diperoleh dari dalam, yaitu faktor yang ada pada diri seorang anak itu sendiri, faktor intern ini dibagi menjadi tiga sub faktor, yaitu faktor jasmaniah, faktor psikologi, dan faktor fisik (Slameto; 1995: 54). 1) Faktor Jasmaniah Faktor jasmani ini meliputi, faktor kesehatan. Sehat berarti dalam keadaan baik, segenap badan bagian-bagiannya bebas dari penyakit, kesehatan adalah keadaan atau hal sehat dan kesehatan ini berpengaruh terhadap belajarnya. Proses belajar seseorang akan terganggu jika kesehatanya terganggu. Cacat tubuh, yaitu suatu yang menyebabkan kurang baik dan sempurna mengenai tubuh baik berupa kebutaan, tuli, patah kaki, tangan dan lain-lain. Cacat tubuh ini berpengaruh pada belajar. Keadaan jasmani pada umumnya dapat dikatakan melatarbelakangi aktivitas belajar, karena keadaan jasmani yang sehat dan segar akan berpengaruh lain terhadap jasmani yang lelah (Sumardi Suryabrata; 1986: 251). 2) Faktor Psikologi Faktor psikologis dapat dibedakan menjadi bakat, minat, kecerdasan, motivasi, dan kemampuan kognitif. Sedangkan menurut Slameto dalam bukunya Belajar dan Faktor-Faktor Yang Mempengaruhinya membedakan sekurang-kurangnya ada 7 faktor yang tergolong dalam faktor psikologis (Slameto; 1995: 55). 3) Inteligensi Yaitu kecakapan untuk menghadapi dan menyesuaikan keadaan ke dalam situasi yang baru dengan cepat dan efektif, mengetahui atau menggunakan konsep-konsep yang abstrak secara efektif, mengetahui relasi dan mempelajarinya dengan cepat. Anak yang intelegensi tinggi akan lebih cepat menangkap pelajaran dengan baik, sehingga ini akan sangat mempengaruhi. 4) Perhatian Perhatian menurut Imam Ghozali yang dikutip Drs. Slameto adalah keaktifan jiwa yang dipertinggi, jiwa itupun semata-mata tertuju pada suatu obyek, sehingga untuk menjamin hasil belajar yang baik diperlukan perhatian terhadap bahan yang dipelajari. 5) Bakat Bakat adalah kemampuan untuk belajar, dimana akan terealisasi menjadi kecakapan yang nyata sesudah belajar atau berlatih, sehingga bakat mempengaruhi belajar, jika bahan pelajaran sesuai dengan bakatnya maka hasilnya lebih baik. 6) Motif Erat sekali dengan tujuan yang akan dicapai, sehingga motif yang kuat sangat diperlukan dalam belajar, baik dengan pelatihan-pelatihan, pembiasaan-pembiasaan atau pengaruh lingkungan. 7) Kesiapan Adalah kesedian untuk memberi respons atau bereaksi, jika anak sudah ada kesiapan maka hasil belajarnya juga baik. 8) Minat Adalah kecenderungan yang tetap untuk memperhatikan dan mengenang beberapa kegiatan. Jika bahan pelajaan yang diberikan sesuai dengan minat siswa atau anak maka hasilnya akan baik. 9) Kematangan Adalah suatu tingkat atau fase dalam perkembangan seseorang dimana alat-alat tubuhnya sudah siap untuk melaksanakan kecakapan baru. 10) Faktor kelelahan Walaupun sulit dibedakan, kelelahan sesorang dapat dibedakan menjadi dua macam yaitu jasmani dan rohani. Pada jasmani terlihat dengan lemah lunglainya tubuh dan timbul kecenderungan untuk membaringkan tubuhnya. Sedangkan rohani dilihat dengan adanya kelesuan dan kebosanan sehingga minat dan dorongan menghasilkan sesuatu yang hilang. b) Faktor ekstern Slameto dalam bukunya mengelompokkan menjadi tiga faktor yaitu faktor keluarga, sekolah, dan masyarakat. 1) Faktor keluarga, bagaimana cara orangtua mendidik, relasi antara anggota keluarga, suasana rumah tangga, dan keadaan ekonomi keluarga. 2) Faktor sekolah, mencakup metode mengajar, kurikulum, relasi guru dengan siswa, siswa dengan siswa, disiplin sekolah, pelajaran, waktu sekolah, dan lain-lain. 3) Faktor masyarakat, antara lain seberapa jauh kegiatan anak dalam masyarakat, media masa, teman bergaul, bentuk kehidupan masyarakat, dan lain-lain. Cara orangtua mendidik anaknya dalam membaca al-Quran sangat berpengaruh, karena merupakan lembaga pendidikan yang pertama dan utama. Keluarga berperan sangat dominan dalam keberhasilan anak. d. Ada beberapa kriteria yang digunakan untuk menilai kemampuan membaca al-Quran adalah: a) Menguasai makhorijul huruf, yaitu keluarnya bunyi huruf dari mulut. b) Menguasai tajwid, antara lain hukum nun mati atau tanwin (idzhar halqi, ikhfa haqiqi, idgham bighunnah, idgam bila ghunnah, iqlab), hukum mim sukun (idgham mimi, idzhar syafawi, ikhfa syafawi) ghunnah musyaddadah, mad, lafal jalalah, qalqalah, al qamariyah dan syamsiyah, dan hukum tajwid lainya. c) Benar dan lancar d) Tartil, yaitu membaca dengan pelan-pelan perhuruf (Dachlan Salim Zarkasi; 1978). Dari kriteria di atas peneliti menggunakan tiga indikator yaitu: a) Kelancaran Kelancaran berasal dari kata lancar yang diberi imbuhan ke dan an yang berarti cepat, kencang (tidak tersangkut-sangkut), tidak tersendat-sendat (Depdikbud; 2005: 465). Maksudnya adalah dalam membaca al-Quran anak dapat membaca lancar, tidak tersendat-sendat, tidak tersangku-sangkut, sehingga kelancaran dikatakan sebagai salah satu indikator kemampuan membaca al-Quran siswa. b) Kafasihan Fasih adalah susunan kata-kata yang indah dan tidak terdapat kejanggalan dalam menyebutkan huruf (M. Shodiq; 1991: 88). Fasih sangat berkaitan dengan pengucapan lisan dan makharijul huruf, sebagaimana arti kata fasih itu berasal dari kata fashaha yang artinya berbicara dengan fasih, peta lidah (Mahmud Yunus; 1990: 318). Anak dikatakan mampu membaca al-Quran apabila ia dapat berbicara dan membaca dengan fasih. Tingkat kefasihan dalam membaca al-Quran ada empat macam, sebagaimana yang telah disepakati oleh ahli tajwid, antara lain: 1) Tahqiq; yaitu membaca al-Quran dengan menempatkan hak-hak huruf (makharijul huruf, sifatul huruf, mad, qosr, tarqiq, tahkim, dsb.) yang semestinya, sambil mencermati/ meresapi arti dan maknanya bagi yang telah mampu. 2) Tartil; membaca al-Quran dengan berlahan-lahan (tidak tergesa-gesa) sambil mencermati/ meresapi arti dan makna bagi yang telah mampu. 3) Tadwir; membaca al-Quran dengan sedang, antara cepat dan perlahan-lahan. 4) Hadr; membaca al-Quran dengan cepat. Keempat cara membaca al-Quran tersebut wajib menggunakan tajwid dengan menyesuaikan bacaanya (tahqiq, tartil, tadwir, dan hadr) (Qomari Sholeh: 10). c) Penguasaan Tajwid Tajwid menurut bahasa (etimologi) adalah mendatangkan atau membaca dengan baik, sedang menurut Hasani Syaikh Usman ilmu tajwid adalah: Ilmu untuk mengetahui cara mengucapkan kalimat-kalimat al-Quran (Hasani Syaikh Usman: 49). (Asumsi hubungan antara tindakan dengan peningkatan minat dan kemampuan membaca al-Quran) Ada pendapat beberapa ahli mengenai asumsi teoretik yang menyatakan bahwa minat belajar sesuatu dapat ditumbuhkan oleh guru dengan menciptakan model belajar yang menarik, dan jika siswa belajar disertai minat yang baik, maka akan mudah mengerti (paham) dan mudah hafal, diantaranya: 1. Minat dapat dipelajari dan ditumbuhkan oleh guru dengan menciptakan pembelajaran menjadi menarik, menyenangkan dan memuaskan (Singer; 1987: 78). 2. Minat merupakan landasan pokok untuk keberhasilan suatu proses belajar; jika seorang murid memiliki minat, rasa ingin belajar, maka akan cepat mengerti dan mengingatnya lebih baik atau hafal (Singer;1987: 78). 3. Menurut Moh. Surya, guru harus berusaha menciptakan rangsangan yang menarik minat siswa, berupa penampilan menarik, menggunakan berbagai metode dan teknik, serta menciptakan suasana kelas yang menyenangkan. Sesuatu yang diminati akan lebih menarik perhatian; dengan perhatian yang besar siswa akan melakukan pengamatan yang lebih baik; sehingga proses dan hasil pembelajaran lebih berhasil (Surya; 2004: 72) Atas dasar asumsi seperti di atas, maka dapat ditarik simpulan, berupa dugaan sementara atas hipotesis tindakan: bahwa “penggunaan Multimedia Interaktif Power Point Presentation yang menarik dan menyenangkan diduga dapat meningkatkan minat belajar siswa, dan dengan minat yang tinggi dan suasana pembelajaran yang menyenangkan dapat meningkatkan pemahaman siswa agar dapat dengan cepat menerapkannya dalam membaca al-Quran”. (Standar keberhasilan minat dan kemampuan membaca al-Quran) Atas dasar definisi operasional di atas, ditetapkan standar keberhasilan tindakan mengenai minat dan kemampuan membaca sebagai hasil suatu tindakan, sebagai berikut: 1. Keberhasilan meningkatnya minat diukur dengan tiga indikator: a. Perhatian, memperhatikan dengan antusias; b. Curiousity: atau rasa ingin tahu; c. Adanya perasaan senang; merasa puas setelah belajar. 2. Keberhasilan meningkatnya kemampuan membaca ditandai dengan: a. Kelancaran; b. Kafasihan; dan c. Penguasaan tajwid. Untuk lebih memudahkan pemahaman, secara skematik kerangka teori dan logika pemikiran mengenai hubungan antara konsep tindakan dan konsep masalah yang dipecahkan, dapat dilihat pada gambar bagan sebagai berikut:   Gambar Bagan: Kerangka Teori Pengaruh Multimedia Interaktif Macromedia Flash Terhadap Peningkatan Minat dan Kemampuan Membaca Siswa kelas VII F. Metode Penelitian Pada bagian langkah-langkah atau prosedur penelitian ini akan dibahas sedikitnya mengenai empat hal, yaitu Setting Lokasi penelitian; Skenario Tindakan; Metode Penelitian dan Teknik pengumpulan data; dan Analisis data sebagai hasil Refleksi. Uraian selengkapnya adalah sebagai berikut: 1. Setting Lokasi Penelitian: a. Lokasi: Penelitian Tindakan Kelas ini dilaksanakan di MTs. Nurul Falaah terletak di Jln. Pahlawwan No. 06 kp. Bulaksaga RT 03/06 Desa Cibadung Kecamatan Gunung Sindur Kabupaten Bogor. b. Kondisi kelas dan jumlah siswa: mengingat jenis penelitian ini merupakan Penelitian Tindakan Kelas yang termasuk jenis penelitian kualitatif, dengan jenis metode studi kasus maka sampelnya merupakan sampel kasuisitik; yaitu di kelas VII yang terdapat masalah yang dihadapi untuk dipecahkan. Rombel kelas VII sebanyak 25 orang siswa, terdiri atas empat belas orang siswa dan sebelas orang siswi. c. Waktu: Penelitian Tindakan Kelas ini dilaksanakan selama empat bulan, mulai dari studi pendahuluan dan literatur sampai penyusunan laporan PTK. Dan pelaksanaan PTK siklus ke-1 dan ke-2 disesuaikan dengan jadwal bidang studi Al-Quran Hadits di kelas tersebut. 2. Skenario Tindakan: Langkah skenario tindakan terdiri atas langkah secara umum, dan langkah khusus tiap siklus dengan uraian sebagai berikut: a. Skenario tindakan secara garis besar: 1) Penelitian Tindakan Kelas ini direncanakan sebanyak dua siklus, dengan alasan karena diperlukan siklus bertahap untuk dua tujuan, yaitu fokus peningkatan minat pada siklus ke-1, dan fokus peningkatan membaca pada siklus ke-2; tentu saja dengan tetap meneliti masalah setting dan ketepatan proses tindakan. 2) Tiap siklus akan mengambil rincian langkah berdasarkan desain model dari Kemmis & Mc. Taggart, yaitu model desain PAOR yang terdiri dari empat langkah pokok: Planning, Acting, Observing, dan Reflecting; Perencanaan, Tindakan, Pengamatan, Refleksi (Mahmud dan Priatna; 2008: 60). 3) Pada setiap siklus tindakan, penelitian melibatkan kolaborator untuk setiap tahapannya sejak perencanaan sampai analisis data atau refleksi; dalam hal ini dibantu oleh guru bidang studi Al-Quran Hadits di kelas tersebut. b. Skenario tindakan Siklus ke-1: 1) Perencanaan: a) Peneliti dan guru bidang studi Al-Quran Hadits merancang dan menyiapkan bahan pembelajaran al-Quran dengan menggunakan Multimedia Interaktif Slide Power Point. b) Peneliti dan guru bidang studi Al-Quran Hadits menyiapkan instrumen pengumpul data dalam hal ini berupa lembar pengamatan berikut prosedurnya. 2) Tindakan (skenario pembelajaran): a) Kegiatan awal: (1) Guru membuka pelajaran dan memimpin berdo’a; (2) Guru menjelaskan tujuan pembelajaran hari ini dan mengaitkannya dengan pelajaran sebelumnya (apersepsi); (3) Pre-test; secara sampling mengenai ilmu tajwid. b) Kegiatan Inti: (1) Peneliti menjelaskan dasar-dasar dan hukum-hukum membaca al-Quran (ilmu tajwid) menggunakan bantuan media power Point Presentation; (2) Peneliti mempersilahkan tiap siswa untuk mengulangi materi yang disampaikan; (3) Peneliti bersama siswa menerapkan materi (hukum-hukum membaca al-Quran) dalam praktik membaca langsung di kelas. c) Kegiatan Akhir: (1) Peneliti melakukan Post-Test secara sampling; (2) Peneliti menyimpulkan dan memberi masukan untuk perbaikan pembelajaran; (3) Peneliti memberi tugas PR; (4) Peneliti menutup pelajaran dengan memimpin do’a. 3) Pengamatan: Pengamatan dilakukan oleh guru pengamat selama pembelajaran berlangsung dengan mengisi ceklist pada lembar pengamatan. Pengamatan untuk Siklus ke-1 difokuskan pada hasil peningkatan minat, selain mengenai setting dan proses pembelajaran. 4) Refleksi: a) Kegiatan refleksi dilakukan langsung setelah pembelajaran selesai, yaitu mengkritisi dan mendiskusikan hasil pengamatan antara Pelaku Tindakan (Peneliti) dengan guru bidang studi Al-Quran Hadits sebagai observer; b. Fokus utama refleksi pada Siklus ke-1 adalah minat belajar siswa; selain dari setting dan proses pelaksanaan pembelajaran dengan Multimedia Interaktif Power Point Presentation. Hasil refleksi dari Siklus ke-1 dijadikan bahan perencanaan untuk memperbaiki tindakan pada Siklus ke-2. c. Skenario tindakan Siklus ke-2: Pada penelitian Siklus ke-2, langkah-langkah yang dilakukan persis seperti pada Siklus ke-1, kecuali berbeda pada titik tekan fokus tindakan lebih pada usaha peningkatan kemampuan membaca siswa sebagai penguatan, demikian pula langkah observasi hasilnya ditekankan pada analisis hasil mengenai peningkatan kemampuan membacanya. 3. Teknik Pengumpulan Data (Observasi) a. Pengamat: Petugas pengamatan (observer) adalah guru bidang studi Al-Quran Hadits di kelas tersebut. b. Langkah Pengamatan: 1) Metode yang digunakan adalah Metode Riset Aksi, termasuk jenis penelitian kualitatif, maka data pokok yang dikumpulkan adalah data kualitatif. Data pokok yaitu mengenai 1) setting; 2) proses tindakan; dan 3) hasil tindakan, meliputi minat belajar siswa dan kemampuan membaca siswa. Karena jenis penelitian kualitatif maka Teknik Pengumpul Data (TPD) pokoknya adalah observasi partisipasi. 2) Observasi dilakukan selama pembelajaran berlangsung; pengamatan untuk Siklus ke-1 difokuskan pada hasil peningkatan minat, selain mengenai setting dan proses pembelajaran. Pada Siklus ke-2 fokus pengamatan diutamakan pada hasil kemampuan membaca siswa; selain dari setting dan proses. 3) Hasil observasi dicatat sebagai bahan untuk bahan analisis dan refleksi. 4. Analisis Data (Refleksi) a. Langkah Analisis Data (Refleksi): 1) Analisis data pada Penelitian Tindakan Kelas ini dilakukan dengan cara refleksi, yaitu mengkritisi dan mendiskusikan hasil pengamatan antara pelaku tindakan (peneliti) dengan guru bidang studi Al-Quran Hadits di kelas tersebut yang menjadi observer; 2) Sejalan dengan rumusan masalah dan pertanyaan penelitian, aspek pokok yang dibahas pada kegiatan refleksi adalah mengenai setting, proses aktivitas peneliti dan siswa dalam pembelajaran; dan hasil tindakan, yaitu minat dan kemampuan membaca al-Quran. 3) Fokus utama refleksi pada Siklus ke-1 adalah minat belajar siswa; selain dari setting dan proses pelaksanaan pembelajaran melalui Multimedia Interaktif power point presentation. Hasil refleksi dari Siklus ke-1 dijadikan bahan perencanaan untuk memperbaiki tindakan pada Siklus ke-2. 4) Fokus utama refleksi pada Siklus ke-2 adalah kemampuan membaca al-Quran, dengan asumsi minat siswa sudah meningkat pada Siklus ke-1, dan pengamatan dilakukan terhadap perbaikan kondisi setting dan proses tindakan. 5) Hasil diskusi refleksi menjadi simpulan jawaban terhadap pertanyaan penelitian. Jika masih ditemukan beberapa catatan kelemahan proses dan hasil, maka direkomendasikan untuk perbaikan pada Penelitian Tindakan Kelas berikutnya. b. Standar Keberhasilan: Ditetapkan standar keberhasilan tindakan mengenai minat dan kemampuan membaca al-Quran sebagai hasil suatu tindakan, sebagai berikut: a. Keberhasilan meningkatkan minat ditandai dengan: 1) Perhatian, memperhatikan dengan antusias; 2) Curiousity: atau rasa ingin tahu; 3) Adanya perasaan senang; merasa puas setelah belajar. b. Keberhasilan meningkatkan kemampuan membaca al-Quran ditandai dengan: 1) Kelancaran; 2) Kafasihan; dan 3) Penguasaan Tajwid.   
LAMPIRAN 

1. Jadwal Penelitian: 

JADWAL PENELITIAN TINDAKAN KELAS No Materi Kegiatan Waktu Kegiatan Jul Ags Sep Okt 
1. Studi pendahuluan dan studi literatur 
2. Merancang tim dan pembagian tugas 
3. Penyusunan Perencanaan PTK (Proposal) 
4. Pelaksanaan PTK Siklus ke-1 
5. Refleksi dan analisis hasil PTK siklus ke-1 
6. Perencanaan PTK Siklus ke-2 7 Pelaksanaan PTK Siklus ke-2 
8. Refleksi dan analisis hasil PTK siklus ke-2 
9. Penyusunan laporan PTK 

2. Rencana Anggaran Biaya: 

Rencana Biaya Penelitian Tindakan Kelas diperkirakan berkisar sekitar Rp. 250.000,- dengan rincian sebagai berikut: a. Biaya persiapan dan pembuatan Proposal : Rp. 50.000,- b. Biaya Pelaksanaan PTK Siklus ke 1 : Rp. 50.000,- c. Biaya Pelaksanaan PTK Siklus ke 2 : Rp. 50.000,- d. Biaya pembuatan laporan PTK & penggandaan: Rp. 100.000,- Jumlah total: Rp. 250.000,-   



DAFTAR PUSTAKA 

Hadi, Nur. Membaca Cepat Dan Efektif. Sinar Bari. Bandung: 1978; Mahmud dan Priatna, Tedi. Penelitian Tindakan Kelas; Teori dan Praktik. Tsabita. Bandung: 2008; Sagala, Syaiful. Konsep dan Makna Pembelajaran;Untuk membantu memecahkan problematika belajar dan mengajar. Alfabeta. Bandung: 2006; Singer, Kurt. Membina Hasrat Belajar di Sekolah (Penerjemah: Bergman Sitorus), Remaja Karya. Bandung: 1987; Summa, Muhammad A.. Tafsir Ahkam I. Wacana Ilmu Logos. Jakarta: 1997;Tim Penyusun Kamus Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa, Kamus Besar Bahasa Indonesia, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Balai Pustak. Jakarta: 2005; Sulistyowati, Sofchah. Cara Belajar Yang Efektif Dan Efisien. Cinta Ilmu. Pekalongan: 2001;Suparjo. Materi Pendidikan Agama Islam IX. Tiga Serangkai. Jakarta: 1996; Surya, Mohamad. Psikologi Pengajaran dan Pembelajaran, Pustaka Bani Quraisy. Bandung: 2004. Suryabrata, Sumardi. Psikologi Pendidikan. Rajawali. Jakarta: 1986; Suryana, Yaya & Priatna, Tedi. Metode Penelitian Pendidikan. Azkia Pustaka Utama. Bandung: 2007. Suryana, Yaya. Prosedur dan Penyusunan Proposal Penelitian Tindakan Kelas; Suatu Model Desain Pendekatan Kualitatif. (Makalah) Suplemen Pelatihan Peningkatan Kualitas Guru PAI Kemenag Tasikmalaya. Tasikmalaya: 2012 Sutikno, Sobri M. Belajar dan Pembelajaran; Upaya Kreatif dalam mewujudkan Pembelajaran yang Berhasil. Prospect. Bandung: 2009. Sholeh, Qomari. Ilmu Tajwid Penuntun Baca Alquran Fasih dan Benar. Pesantren Darussalam Ngesong Sengon. Jombang; Slameto, Belajar Dan Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi, Cet. III. Rineka Cipta. Jakarta: 1995; Usman, Hasani Syaikh. Haq at-Tilawah. Daar al Munaarah Linnatsri wa at Tauzi’. Jeddah;Shodiq, M.. Kamus Istilah Agama. Bonafida Cipta Pratama. Jakarta: 1991; Yunus, Mahmud. Kamus Bahasa Arab Indonesia. Hardika Agung. Jakarta: 1990; Zarkasi, Dachlan Salim. Metode Praktis Belajar Alquran Metode Qira’ati. Al Alawiyah. Semarang: 1978;